Jujur, aku seneng baca buku, pas masih deket sama toko buku,  sering menghabiskan waktu buat shopping buku atau kalo enggak ya ngabisin seharian penuh di perpustakaan kampus. Bacaanku ternilai agak high-end juga, wkwkwk, maklum usia hahaha. 

Tapi gini, ketika aku membaca, aku merasa selangkah lebih tau dibanding yang lain, wkwkwk, maka dari itu usahaku dulu adalah mencari dan membaca buku seunik mungkin, karena aku pernah dapet pepatah gini, kalo bacaanmu sama kayak kebanyakan orang, maka pengetahunnya akan disitu-situ aja. Btw, gak salah juga sih membaca yang lagi mainstream kala itu, tapi jujur, aku gak pernah baca novelnya Asma Nadia, bukunya Mark Manson, bukunya Boy Candra dan lain sebagainya. 

Caraku, googling dulu sebelum beli buku dan memastikan kalo buku itu bisa kudapatkan. wkwkwk. Pernah sekali aku Googling, dan dapet beberapa buku seperti bukunya Jane Austen, Sartre, Leo Tolstoy dan lain sebagainya. Tapi gak penting apa yang kamu baca, karena buku itu banyak sedangkan usia yang sedikit. Buku yang kamu pilih, udah pasti yang terbaik.

Beberapa tahun lalu, aku punya kebiasaan nulis todo-list untuk buku apa yang akan aku habiskan dalam satu bulan kedepan, dan ternyata, that works! Enggak cuma itu, kalo kamu bikin to-do list untuk kegiatan-kegiatan lain, pasti keren banget, jadi inget kata steve jobs, yang bikin enak itu, bukan apa-apa kecuali tidur di malem hari sementara berpikir telah menyelesaikan banyak hal di hari ini.

Selamat Ramadhan.